• +6287 888 999 303
    Whatsapp
    +6287 888 999 303
  • 303PALACE
    Line
    303PALACE
  • PALACE303
    Wechat
    PALACE303
Segera bergabung dengan kami dan dapatkan bonus terbaik dari 303Palace untuk kamu

EKS SEKERTARIS PROYEK HAMBALANG DIDUGA DIANCAM DALAM BERSAKSI

303palace Sportsbook – Eks sekretaris tim asistensi proyek Hambalang Lisa Lukitawati Isa beberapa kali terisak saat bersaksi dalam sidang Andi Zulkarnain Mallarangeng alias Choel Mallarangeng. Dia mengaku ditekan seseorang untuk memojokkan eks Menpora Andi Alifian Mallarangeng.

“Saya memang saat itu curhat, juga diminta memojokkan Pak Andi. Saya bilang nggak bisa begitu karena Pak Andi sama sekali tidak bertanggung jawab waktu dia tertangkap di Wisma Atlet,” beber Lisa saat bersaksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor), Jl Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Senin (8/5/2017).

Choel, yang mendengar keterangan Lisa, langsung bertanya alasan dirinya membuka pengakuan tersebut pada persidangan hari ini. Lisa kemudian mengaku sempat diancam agar bungkam.

“Waktu saya jadi saksi pertama kali di kakak Bapak (Andi Mallarangeng), pertanyaan hanya seputar apakah Pak Andi juga menteri mengubah anggaran saya sangkal. Waktu itu Bu Fitri mengucapkan terima kasih. Saya menyampaikan apa yang bisa saya sampaikan. Tahun 2012, saya sudah dipanggil KPK, ini masuk tahun ke-8. Saya sudah berusaha menyampaikan, terakhir 2013, atas semua ancaman,” tuturnya.

Saat mengancam, orang tersebut menyertakan foto anak Lisa. Dia juga merasa diasingkan dan sudah berusaha menyelamatkan kakak Choel, Andi.

“Saya diancam, orang kirim ancaman dengan foto anak saya di bawah umur, Pak. Saya dikriminalisasi, saya diasingkan. Saya mohon maaf, tapi saya sudah berusaha menyelamatkan. Tapi siapa saya, I am nobody, saya anak petani, usia 13 tahun saya perform, pintar,” kata Lisa sambil terisak.

“Saya membuka sejelas-jelasnya, saya tidak mau menjebloskan siapa pun. Atas ancaman, saya sudah tidak peduli. Saya bilang ke pak jaksa, mati saya besok, anak-anak saya sudah kuat, saya sudah mewariskan semua. Saya sudah kuat, apa yang tadi malam saya bilang ke suami saya, saya mau masuk, and I think this is just for you and your brother,” lanjut Lisa menangis.

Choel lantas bertanya apakah pihak yang mengancam tersebut diduga Wafid Muharam. Lisa tidak mau menjawab pertanyaan tersebut.

“Bapak bisa simplified,” jawab Lisa.

And dapat ancaman karena mengatakan hal-hal tertentu,” tanya Choel.

“Dua-duanya, Pak. Tapi saya tidak pernah ketemu,” ujar Lisa singkat.

Lisa juga mengaku diancam oleh banyak pihak. Salah satunya terkait pertemuan 10 anggota DPR dan 5 pihak tim asistensi di Hotel Century.

“Saya diancam dari legislatif, eksekutif, dari banyak pihak” kata dia.

Dia memaparkan pernah tiga kali diajak memberikan keterangan palsu. Tapi Lisa mengaku berkeras untuk memberikan keterangan sebenarnya.

“Saya tambahkan bahwa memang tiga kali, 2010, 2011, 2012, dipandu berbohong berjemaah, berkumpul dengan banyak orang untuk dilatih pengacara, saya terus menolak. Bahkan sampai dihadirkan orang petinggi KPK pun saya menolak. Itu risiko yang saya ambil,” ucapnya.

“Saya bahkan tidak pernah spesifik karena saya tidak pernah mau berbohong berjemaah,” lanjut Lisa.

Ungkap Pertemuan di Hotel Century

Sebelum mengungkapkan dirinya diancam, Lisa menjelaskan ada pertemuan anggota DPR di Hotel Atlet Century tahun 2010. Saat itu Lisa merasa ketakutan karena melihat ruangan sudah dipenuhi orang untuk rapat.

“Saya disuruh masuk, kaget karena orang sudah kumpul. Di Century ada open air lobby, di depannya ada meeting room. Posisi meja leter U sudah terisi orang ketika saya datang. Kurang lebih 10 orang,” jelasnya.

Saat ditanya siapa saja yang berada di ruangan tersebut, Lisa terdiam lama. Dia menyebut rapat itu diikuti 10 orang anggota DPR dan lima orang dari timnya.

“Yang memimpin rapat Angelina Sondakh, di samping kanan Pak Ruri, saya juga mengingatkan memori saya karena nggak tahu nama-namanya. Kemudian saya browsing di internet. Ada pemain catur itu Pak Utut. Seingat saya perempuan cuma dua, Ibu Angie dan itu (rapat) untuk pengesahan multiyears dan anggaran. Setelah pembukaan, saya langsung lari keluar, saya nggak kembali,” terangnya.

Lisa mengaku sempat diundang untuk menjelaskan tentang one integrity concept, namun hal itu juga tak sempat dia sampaikan. Dia memilih kabur karena takut. Agen Bola Terpercaya

Tak lama dia meminta mundur dari jabatan tim asistensi. “Tanggal 11 Oktober 2010 saya mengajukan pengunduran diri. Karena terlalu takut. Melihat proses ini,” katanya.

“Saya mengundurkan diri, Pak Wafid mohon (saya) tidak mengundurkan diri, tapi selesaikan satu tahun pada Februari 2011. Baik. Tapi saya tidak mau dilibatkan seperti sebelumnya,” ucap dia.

303palace – Bursa Taruhan Online

Peristiwa di Hotel Century tersebut yang juga membuat Lisa merasa terancam.

“Saya takut karena 2012 saya diancam agar tidak bersuara tentang salah satunya itu. Event itu,” ujar dia.

“Buat saya (rapat di hotel itu) menakutkan, karena menurut saya nggak pantas, ini negara apa. What country it is?” ujar Lisa.

303palace – Apakah kesaksian dari eks sekertaris proyek hambalang benar. Mari kita ikuti terus proses hukum dan siapa saja yang terlibat dalam megaproyek tersebut.

navigation

X